My Wedding Preparation ; Akhirnya Ada Progress

Sekitar awal Oktober lalu, jadwal tunangan dan pemberkatan pernikahanku di-acc dan diumumkan oleh gereja melalui Warta Jemaat.   Perasaanku campur aduk.  Merasa senang karena salah satu masalah krusial terjawab.  Di sisi lain, masih kaget, linglung dan lemas…halah…  Serius, reaksiku saat itu : Oh my God, berarti beneran ya aku bakal nikah?  Astaga, berarti ntar ganti KTP dan bikin Kartu Keluarga (KK) terpisah dari ibu dong?

Atau, pertanyaan seperti ini : Gila, trus nanti aku harus masak apa setiap hari?  *buru-buru Googling resep-resep praktis… hahahahah…  Serius pula, aku mendadak panik.  Dari yang tadinya santai banget kayak di pantai, tiba-tiba blank!  Ga tau mau ngomong atau mikir apa.   Masih harus adaptasi status dari pacar menjadi calon istri.  Tuhan, sekarang si gue adalah calon penganten.  *tutup muka, ketauan ga siap mental.

Hal pertama yang kita lakukan setelah dapat jadwal tunangan dan pemberkatan adalah bayar DP venue.  Bapak dan ibuku yang ngurus masalah ini.

”Berarti bener ya aku bakal nikah? ”  Batinku waktu itu kayak orang bangun kesiangan,  sambil baca BBM ibuku yang melaporkan telah membayarkan DP venue.  Antara sadar dan ga sadar,  tergagap-gagap sambil melotin kalender.  Astaga, 4 bulan lagi saudara-saudara dan kita belum nyiapin apa-apa.  *mulai panik, lempar selimut.    Jangan ditiru ya, temans…

”Bisa ga ya semua printilan ini di-skip,trus  tau-tau bulan madu aja?”  Teriakku ke Mas Ipung.  Aku mulai uring-uringan demi melihat list dan batas waktu yang ternyata udah mepet…pet…pet…  Apalagi kalo ada pertanyaan ; udah nyampe mana, suvenirnya apa, kebayanya mana?  Hiiiii….*nangis beneran.

Bisa dibilang, sejak keluarnya jadwal tunangan dan pemberkatan merupakan titik balik aku dan Mas Ipung serius memikirkan pernikahan ini.  Ga mungkin mundur.  Intensitas berantem pun mulai meningkat. *ukur tensi.   

Mulai deh bongkar-bongkar email, menandai penawaran dari berbagai vendor pernikahan.  Mencatat dan menghitung ulang pos-pos pengeluaran.  Merapikan jumlah undangan yang  (padahal) jumlahnya tidak seberapa….  Memang kalau ingin sound system eh konsisten dengan pernikahan sederhana, langkah pertama dan mungkin terberat adalah membatasi banget jumlah undangan.  Azas tega harus diterapkan dalam hal ini…. *saran Uni.

Baiklah, agar sesuai dengan judul, mari kita lihat progress apa saja yang sudah terjadi dalam persiapan sederhana ini ,

A.  MARTUMPOL (TUNANGAN)

Hari dan tanggal : Sabtu, 22 Februari 2014

Waktu                    : pukul 11.30 – 13.00

Venue                    : HKBP Bandung Timur, Jln.  Jakarta No. 11 Bandung

Catering                : snack kotak  yang dibagikan seusai kebaktian.  Untuk keluarga inti, makan siang biasa di rumah (masak sendiri)

Busana                 : – kebaya belum tau dari mana, belum beli bahan 😉

–                               – Tenun Basana.  songket Tarutung, in processing ditenun di Tarutung (Sumatera Utara) sana.

Dokumentasi    :  pake jasa Joni Boy (kakakku).  Aku dan Mas Ipung memasrahkan diri saat Kombet alias Joni meminta ijin terlibat (baca : latihan moto) saat pernikahanku.  Mumpung ada momen, katanya.

Make Up             : Teh Tiara (perias langganan keluarga).  Masih harus DP nih untuk booking tanggal.

B.  PEMBERKATAN PERNIKAHAN

Hari dan Tangal   : 1 Maret 2014

Waktu                    : pukul 11.30 -13.00

Venue                    : HKBP Bandung Timur

Jln.  Jakarta No. 11 Bandung

Busana                  : songket mesen ke Kak Rotua, (Tenun Basana)  sedangkan kebaya rencananya baru mau beli bahan bulan depan.

Dokumentasi      :  Joni Boy dan kawan-kawan

Make up               : Teh Tiara

C.  SYUKURAN

Hari dan Tanggal              : 1 Maret 2014

Waktu                                 : pukul 14.30 – 19.30

Venue dan catering        : Rumah Kebon Cengkeh  (Bojongkoneng – Cikutra), Bandung

MC and entertainmet   : Sebayang Music.  Ini request ortu, kudu ada lagu-lagu Batak.  No lagu Batak, no party…. *ancaman ibuku.

Busana                              : tetep pakai baju pas pemberkatan.

Make up                           : Teh Tiara

Sementara itu dulu list yang sudah fix.  

Beberapa printilan yang masih harus diselesaikan adalah :

1.  Kebaya

Ini  salah satu paling krusial dan bikin ibuku pusing melihat betapa santainya aku dan Mas Ipung.  Aku mau make kebaya kutubaru, tapi belum yakin untuk jahit sendiri, mending nyewa ajalah.  Tapi pas nerima price list sewa kebaya dan model-model kebaya, ide sewa kebaya terpaksa dicoret.   Kebaya kutubaru yang aku inginkan adalah sebuah kebaya sederhana dan pendek.

Kebanyakan model kebaya yang disewakan model princess (model kebaya Ashanty), berekor panjang (sementara aku pengennya sepinggang atau sepinggul aja) dan terlalu banyak payet.  Huahahahha, bener-bener bukan kebaya yang aku inginkan.  Kebaya-kebaya yang aku sebutkan barusan, harganya memang mahal, mungkin karena itu  harga sewanya juga lumayan, walau jatuhnya lebih murah nyewa sih.  Tapi untuk kasusku yang butuh kebaya sederhana, maka bikin sendiri adalah pilihan tepat…*peluk ibu.

2.  Undangan

Udah ada sih beberapa ide undangan, tinggal ketok palu.  Ide awalnya cuma makan siang biasa setelah pemberkatan, maka  kita ga kefikiran bakal bikin undangan,.  Cukup by phone atau SMS/email/FB.   Tapi ternyata hal ini kurang berkenan di hati ibuku.  Jadilah urusan undangan nyempil diantara hal lain yang harus disiapkan.

3.  Suvenir

Ini salah satu yang aku dan Mas Ipung kurang serius menyiapkannya.  Kadang pengen ngasih suvenir untuk para undangan, tapi sering mikir ; penting ga sih?  Kalau pun pengen ngasih suvenir, dari dulu udah kefikiran suvenir itu sambal teri kacang buatan ibuku, masukin stoples kecil,  kasih stiker dan pita unyu-unyu gitu.  Porsi 1 stoples untuk 2 orang.  Tapi ibuku ga suka ide ini.  Siapa yang bakal menggoreng dan menyambal?  Beberapa waktu belakangan ini kesehatan ibuku menurun.  Sambal teri kacang dicoret dari list.  Sedangkan ide ibuku, ga jauh dari kipas, notes atau gantungan kunci.  Tampaknya, ibuku terobsesi sama yang namanya kipas tangan.

4.  Cincin Nikah

Apalagi yang ini, masih gelap urusannya.  Liat ntar aja deh pas mudik, hunting bareng Mas Ipung.  Paling ga kita ngerasain seperti calon penganten lain sibuk hunting-hunting.

Sementara, itu dulu list-list yang sudah final dan yang masih semi final. 🙂   Untuk venue, songket, dokumentasi dan lain-lain akan direview secara terpisah berdasarkan item atau vendornya.  Terima kasih untuk keluarga, teman-teman dan para vendor atas bantuannya. 

Salam hangat,

Lintasophia

Iklan

6 thoughts on “My Wedding Preparation ; Akhirnya Ada Progress

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s