Mengidap Penyakit Ntar-ntar

Pengantar

Tadi pagi aku gedubrakan (rush hour = kacau), lagi.  Artinya, aku sering mengalami kejadian seperti ini.  Bongkar sana, bongkar sini.   Tarik sana, tarik sini.  Cuma karena nyari kaus kaki, aku nyaris telat berangkat kerja.  Padahal, aku udah stand by dan rapi sedari pagi, karena mau mampir dulu ke super market.  Sebelum berangkat, tiba-tiba inget kalau aku harus membawa kaus kaki untuk kerja malam ini.

Aku membuka laci tempat penyimpanan kaus kakiku, agak susah saat aku menariknya karena sudah penuh dan harus disortir.  Kapan terakhir kali aku menyortir barang-barang tidak terpakai dari kamarku yang sempit ini?

Hmmm… terhampar kaus kaki warna-warni di hadapanku.  Aku mencari yang warna biru tua, abu-abu gelap atau hitam.  Aku menemukan beberapa kaus kaki sesuai dengan warna yang kumaksud.  Tapi bentuk dan rupanya aneh-aneh.  Aku menemukan warna hitam, tapi yang satu panjang dan yang satu semata kaki.  Ada pula yang biru, tapi grade warnanya berbeda.  Satu kaus kaki lebih terang dibanding pasangannya. Kaus kakiku memang banyak, banyak banget.  Tapi pada ga ada pasangannya.  🙂 🙂

Aku pergi ke dapur dimana ada jemuran mini di sana.  Barangkali mereka ada di sana, pikirku.  Nihil. Aku ga menemukannya.  Jemuranku udah kuangkat semua.  Duh, aku menyesali kejorokanku selama ini.

Aku kembali ke kamar, memilah-milah kaus kaki di laci, berharap nasib baik menghampiriku.  Jam dinding kulirik.  Sudah 10 menit kuhabiskan cuma untuk  mensejajarkan para kaus kaki ini.  Bahkan, isi laci pakaian dalam pun telah  berhamburan keluar. Udah terlalu siang.  Waktu semakin menipis.  Aku memutuskan akan mengambil kaus kaki putih yang ada di sepatu kedsku.

Sambil lewat, aku menutup kembali laci-laci yang terlanjur terbuka.  Dan, aku menemukan sepasang kaus kaki warna abu-abu tua terdiam manis di sana, diantara pakaian dalamku.  Bayangkan, sepasang!  Horeeeee…. Segera kumasukan ke tas makhluk mungil itu.  Hatiku senang  🙂

Penyakit Ntar-ntar

Kalian pernah ga sih ngalamin gedubrakan sebelum berangkat kerja?  Aku sering mengalaminya walau tidak tiap hari.   Sering kali terjadi karena sifat malasku yang belakangan ini muncul.  Penyakit ntar-ntarku kumat lagi.  Itu lho, penyakit yang sering menunda pekerjaan.  Setrikaan udah menggunung, tapi ntar aja ah… Kamar udah berantakan, beberesnya ntar aja ah…   Kartu kredit yang mestinya bisa dibayar sebelum jatuh tempo, tapi ntar aja ah… Toh baru dikit makenya.

Kadang aku anggap remeh masalah walau akhirnya berakibat fatal.  Misalnya, karena sibuk nyari kaus kaki, aku ga bisa belanja ke supermarket.  Terpaksa aku menitip sebotol susu ke teman yang kebetulan ke super market.  Untungnya di sini biasa tolong menolong.  Kebayang kalo tinggal sendirian, tanpa sahabat,  pasti ciloko.  Terpaksa puasa je’.

Seperti aku bilang, penyakit ntar-ntarku lagi kumat.   Semenjak aku memutuskan mundur dari kuliah, aku punya waktu lebih longgar.  Tapi ini justru melenakanku.  Aku jadi males ngapa-ngapain.  Kalo dulu, aku rajin nyetrika atau ngusahain bersih-bersih rumah. Mumpung ada waktu, kira-kira gitu pikiranku saat itu.  Sekarang, ah besok juga masih bisa dikerjakan, mending nonton dulu.

Dulu, tiap abis ngangkat jemuran, semua langsung aku lipat hingga rapih, temasuk kaus kaki.   Masing-masing langsung kubuat berpasangan.  Coba liat kebiasaan baruku, setiap angkat jemuran maen lempar aja.  Mungkin itu alasan kenapa tadi pagi ada kaus kaki di laci pakaian dalamku.  Selama ini, aku keluar rumah pagi-pagi sekali dan baru pulang lagi lewat tengah malam.  Berhubung muka sudah dipapar debu dan minyak seharian, biasanya begitu tiba di rumah, aku langsung sikat gigi dan membersihkan wajah.  Tapi sekarang, kadang-kadang aja sikat gigi… yakssss….  Makin banyak malesnya!

Sebetulnya, kartu sanitasiku (kartu sehat) udah habis masa berlakunya bulan Juli lalu.  Udah terpikirkan untuk memperbaharuinya.  Tapi dasar malas, semua di-ntar-ntar.  Pas kemaren aku sakit dan butuh berobat, terpaksa deh langsung beli obat ke apotik dan bayar sendiri. Dasar dodols, pikirku…

2 bulan lalu aku udah membuat financial planning hingga 2013 yang akan datang.  Sesuatu terjadi, dan aku harus merombak anggaran pendapatan dan belanja negara.  Rencana awal, akhir bulan lalu orat-oret agenda, kebetulan kerjaan tidak begitu padat.  Ada waktu banyak untuk berfikir.  Tapiiiiii, aku menghabiskan waktu untuk muter-muter ga jelas.  Untuk mondar-mandir, pindah-pindah chanel TV dan sejenisnya.  Termasuk bolak-balik ganti penampilan Lintasophia 🙂

Padahal, dulu aku jarang mainin remote TV.  Malamnya, aku gunakan untuk belajar atau mengerjakan tugas kuliah.  Setelah itu, aku menyiapkan barang bawaan untuk keesokan harinya, termasuk kaus kaki dan sepatu bersih.  Tidak jarang aku udah menyiapkan pakaian untuk keesokan harinya.  Ini berlaku kalau aku ada kuliah pagi.

Penutup

Masih boleh berjanji ga ya kalo aku mau sembuh dari penyakit ntar-ntar ini?  Hehehhehehehehe….  Mulai besok jadwal kerjaku bakal balik lagi kayak dulu.  Pagi ampe siang di toko, trus sore ampe tengah malem nyuci piring di restoran.  Aku harus yakin bisa membuat ulang anggaran keuangan yang sempat tertunda. Mungkin Selasa malam saat aku libur, akan kugunakan untuk menyetrika pakaian-pakaianku.  Biasanya, ga butuh 2 jam untuk menyetrika seluruh pakaian.  Aku butuh berminggu-minggu untuk menyentuh tumpukan baju keriting itu.   Dasar pemalas!

Ini kesempatan kedua untuk berubah.  Disiplin dan tertib, itu kata kuncinya.  Tiap orang memiliki 24 jam setiap hari, ga lebih ga kurang.  Kalau dulu saat waktuku sempit aku bisa tertib, disiplin dan terorganisir, pasti sekarang juga bisa. Biasanya, semakin sempit waktu yang tersedia kita semakin bijaksana menggunakannya.   Bukankah ada semangat alam bawah sadar yang bikin lari eh bekerja lebih kenceng?

Salam,

Ket : gambar dari Google

Iklan

2 thoughts on “Mengidap Penyakit Ntar-ntar

  1. Sophie berkata:

    Semua orang pernah kena penyakit ntar ntar tergantung kadarnya. Aku juga gitu tapi sekarang sudah berusaha lebih tertib, asal jangan kena penyakit ntar ntar PUP aja ya..hahahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s