Sekolah Mencari Untung. Tanya Mengapa?

Tadi pagi kebetulan aku bangun lebih awal dari alarmku.  Tiba-tiba muncul ide untuk nelfon dan ngobrol ama keluarga di Bandung.  Biasanya aku nelfon dalam keadaan buru-buru, kalo tadi mah lumayanlah 1 jam lamanya.  Mulai dari ibuku, bapakku, pengasuh yang di rumah dan 3 keponakan, semua dapat jatah melaporkan diri.   Tema terbesar ya tetep perkembangan keponakanku, kesehatan kedua orang tuaku hingga akhirnya harga sembako yang tiap hari berubah.  Persis harga saham di bursa efek.   Harus dipantau terus  😦

Tiba giliran Tony yang udah kelas 4 SD itu.  Suaranya terengah-engah karena memang dia baru  tiba beberapa detik lalu dan langsung ditodongkan gagang telfon.  Cipika cipiki jarak jauh sambil bertukar khabar masing-masing.  Menurut Tony, badannya udah makin tinggi, mungkin lebih tinggi dari aku… Syukurlah, pikirku.  Tony juga bercerita bahwa minggu ini dia ga pernah lalai mengurus si Bolang. Ah senangnyaaaa…. Aku memberikan pujian untuknya… 

Sebelumnya, bapak juga bercerita bahwa Tony udah lebih dewasa dan bisa diandalkan untuk bantu-bantu di rumah.  Inisiatifnya juga udah terbangun, walau kadang masih harus sering diingetin.  Ya namanya juga anak kecil, mengerjakan sesuatu itu kadang berdasarkan mood. Eh, orang dewasa juga moody kok.  🙂

” Bang, kok hari ini pulangnya agak telat?” Tanyaku ama Tony yang biasa kami panggil Abang.

‘ Iya, soalnya tadi sama opung keliling-keliling dulu nyari buku.”

” Buku apa?  Kok ga beli di sekolah aja?”

‘ Buku bahasa Sunda.  Ada sih di sekolah, tapi mahal.  Kata Opung boru mending beli di toko aja, lebih murah dan bisa ditawar.” Terang Tony

” Oh ya?  Memang berapa harga bukumu?

‘ 12 ribu, kalo di sekolah mah 21 ribu.” Jawab Tony

” Astagaaaa…selisihnya gede banget tuh…. Abang yakin membeli buku yang sama kayak sekolah pake?” Tanyaku dengan aneh, soalnya selisih harganya ga masuk akal.

” Iya sama… Tapi tadi mah opung doli ga make nawar dulu seperti opung boru bilang.  Kata opung doli, udah murah tuh…” Tony menjelaskan buku yang dimaksud beserta nama penerbitnya.  Dasar bapakku,  alergi menawar barang.  Untungnya dapet buku yang memang jauh lebih murah dibanding beli di sekolah.  Kalo selisihnya cuma seribu dua ribu, ga make nawar, bisa dipastikan ibuku bakal mutung.

*****

Bayanganku terbang ke belasan tahun silam saat sekolah di yayasan yang sama dengan Tony.  Dulu itu harga buku kadang lebih murah di sekolah.  Keuntungan lainnya, kita bisa ambil dulu semua buku yang kita butuhkan selama 1 semester, bayarnya belakangan.  Pembayaran bisa pilih cash dan dapat potongan harga atau cicil seperti yang biasa aku lakukan.  Ga dapat diskon tak apa, tapi aku cukup terbantu dengan sistem yang ada.

Aku ga tau sejak kapan sekolahnya Tony ngambil untung dalam penjualan buku pelajaran.  Bukankah sekolah biasanya udah dapat komisi penjualan dari pihak penerbit?  Berat atuh nyekolahin anak kalau semua pihak mikirnya bati doang.  Sekolah mencari untung, tanya mengapa?

Salam,

Kamus mini :

opung doli = kakek (bhs Batak)

opung boru = nenek (bhs Batak)

abang = biasanya panggilan untuk anak cowok paling besar

mutung  = ngambek  (bhs Jawa)

atuh  = kata bantu (bhs Sunda)

bati = keuntungan (bhs Sunda)

Ket : gambar dari Google

Iklan

2 thoughts on “Sekolah Mencari Untung. Tanya Mengapa?

  1. Sophie berkata:

    Itulah sekolah di Indonesia. Anakku sekolah di china, uang sekolah sudah sama buku pelajaran dan buku tulis, ngk pernah beli buku2. Baik di sekolah local maupun sekolah international.
    Aku ada cerita nih ya, baru aja aku tau hari ini soalnya mereka baru masuk sekolah 2 hari lalu. Karena anakku di sekolah International, perlakuannya agak istimewa, sewaktu break time mereka dapat minumam, tau ngak apa minumannya ? Nescafe kalengan, hahaha anakku pusing kepalanya begitu minum. Mentang2 semua orang asing dikasih kopi apa ngak mikir itu masih anak2 umur belasan. diprotes orang tua, besoknya ganti Milo Kalengan, lumayan hahahaha..ihh panjang amat komentnya..

  2. lintasophia berkata:

    Di Indonesia, pas tahun ajaran baru, biasanya siswa diwajibkan bayar semua kebutuhannya (seragam, sepatu dan buku-buku). Tapi dalam perjalanannya, selalu ada buku atau LKS tambahan.
    Hahahaha….lucu-lucu itu pelajar dikasih kopi. Wong di sini juga walau udah gede masih pada minum susu kok.
    Makasih udah mampir. Salam untuk anakmu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s